CLICK HERE FOR FREE BLOGGER TEMPLATES, LINK BUTTONS AND MORE! »

Sabtu, 04 Februari 2017

Belenggu Bayangan


Apa kalian pernah merasa benar-benar terpuruk?
Benar-benar merasa berada dalam penjara yang begitu melelahkan?
Jika kalian bertanya kepadaku,
Maka kujawab iya.

Saat ini, pundakku terasa sangat berat.
Diisi oleh berbagai beban tak terelakkan.
Beban yang kubentuk sendiri,
Namun ada juga beban yang dengan sendirinya menghampiriku.

Sungguh, Aku serasa ingin berteriak,
Hey! Siapapun itu, tolong lepaskan aku!
Angkat seluruh bebanku!
Keluarkan aku dari kekangan melelahkan ini!

Namun, yang terjadi hanyalah isakan tangisku semakin keras.
Hatiku yang semakin sesak.
Badan yang semakin lemah, tak berdaya.
Dan perasaanku yang semakin takut.
Takut, akan kekecewaan orang tuaku.

Ya Allah, aku harus apa?
Masalah ini terlalu rumit untuk kuhadapi sendiri.
Kesanggupanku, Kesabaranku,
Terkikis secara perlahan.
Membuatnya hilang secara berkala.

Kini tersisa aku yang merintih.
Menyembunyikan semua perih.
Membiarkan tangis luruh bersama sakit.

Dan membuatku mendekap diri sendiri.

Jumat, 03 Februari 2017

Having New Year in Smaeli for The First Time!

31 Desember 2016 gak gue lewatin bareng keluarga seperti biasanya. gak ada mama, papa, adik, nenek, om, tante, atau sepupu-sepupu lainnya. but, gue ngelewatin akhir tahun ini bareng keluarga baru gue di smaeli.  yup, mereka saudara-saudari gue. it feel better, karena bisa ngerasain suasana baru.

Meskipun ada sedikit masalah, tapi tetep jadi kok acaranya. kami bikin acara jagung bakar yang lucunya bukan jagung manis tapi itulooh jagung yang warnanya putih, yang biasa diolah jadi gedung rebus. aneh kan? tapi yaudahlah. itu semua kami syukuri.

Kalau gue mikir soal kejenuhan gue hidup di smaeli, itu udah berada pada tingkat jenuh stadium 3. gue gak tahu apa yang bisa bikin gue betah disini. tapi mengingat saudara-saudari gue disini, gue mulai mikir, mereka sebenarnya yang bikin gue tetap bertahan disini. mereka yang ngasih gue kekuatan, semangat.

Ssssttt, gue juga punya rahasia di malam ini. Rara a.k.a Rahmat Ramadhan pengen nembak si Anggun. dan gue sama Ayyi yang disuruh bantuin dia buat nembak Anggun. ala-ala mak comblang deh gue sama Ayyi. Nah gue sama Ayyi sebenarnya mau, tapi kita juga takut dosa. soalnya kan pacaran itu gak boleh dalam Islam dan disini peran gue sama Ayyi itu pengen membantu orang buat melakukan larangan itu. bego gak sih?XD

Tapi yah, mau diapain lagi. kita udah terlanjur bilang iya buat ngebantuin Rara. Tapi, abis itu gue sama Ayyi bikin perjanjian buat gak jadi mak comblang lagi. ini yang terakhir.soalnya kita mikir dosa bro!

Yaudah, alhasil kita bikin rencana deh buat nembak  Anggun besok aja. soalnya gue sama Ayyi pengen mastiin perasaan si Anggun dulu. ntar dia nolak, kan kasian Rara. Nah abis dari acara tahun baru di samping aspuri, gue sama Ayyi masuk asrama. kita terus ke kamar Anggun.dan nanyain gimana perasaan dia. terus dia jawab, "Kalau  Rara nembak, gue terima dia."

oke. jadilah rencana kita. Rara nembak Anggun besok malamnya, 1 Januari gitu. sumpah kejadian inirasanya pengen gue delete dari memori gue. ini momen yang paling bikin gue ilfeel soal cowok alay yang nembak seseorang. gue mau cerita gimana Rara nembak Anggun. itu bakalan bikin gue.... eewwwhhh, gak mau bayangin lagi buat cerita.

yang pasti intinya malam itu Anggun nerima Rara. tapi gue yakin Anggun nerima Rara itu pasti kepaksa. dia cuman  gak enak aja sama gue sama Ayyi yang udah ngedukung proses penembakan dia.

Serius, gue sama Ayyi di malam itu juga gak enak banget sama Anggun. gue juga gak kebayang kalau Rara ternyata orangnya alay banget. ewh! pokonya gitulah.

Dan beberapa hari kemudian, gue dapat kabar kalau Anggun sama Rara putus. entah kenapa gue sama Ayyi rasanya tuh bahagiaaaaaa binggoooo! gak bohong! Eits, kita bahagia bukan karena kita naksir Rara jadi seneng kalau mereka putuus! hih! ogah amat! kita bahagia semata-mata karena rasanya lega aja gitu. dosa kita karena ngecomblangin mereka akhirnya berakhir juga! Alhamdulillah.

ini kisah terburuk gue sepanjang jadi mak comblang. Gue udah janji pada diri gue agar gak bakalan jadi mak comblang lagi. sampai kapanpun. kecuali kalau orang itu pengen ngajak nikah. itu sih pasti gue bantuin. kan berpahala heheheXD

sekian cerita gue tentang awal tahun yang ternyata baru bisa gue post pada awal bulan Februari. telat sebulan gpp kali yahhh...

Huaaaaaa! My trouble with Bu Eva

Ini hari terburuk gue selama di smaeli. Eh, mungkin nggak. Ah yang jelas ini hari yang sangaaaaaatttttt buruk! Plus kemarin juga!

Hari ini gue punya masalah sama guru paling berbahaya di smaeli, Ibu Eva namanya. Sumpah! Pengalaman ini jauh lebih buruk daripada sama Pak Asri ataupun Ibu Ratna.

Jadi gini, kemarin, gue sama teman-teman yang lain itu dipanggil ke ruang kesiswaan. Disitu kita menghadap ke Bu Eva gara-gara kebanyakan absen sholat a.k.a. kita jarang tuh buat sholat berjamaah di masjid. Disitu kita dinasihatin, ditegur, atau apalah itu semacamnya. Habis itu disuruh balik ke kelas.

Nah, sehabis sholat dhuhur, gue malah balik menghadap lagi ke Bu Eva. Serius, dipikiran gue itu gue cuman mau ngungkapin apa yang selama ini ngengganjal di hati gue. Gue gak ada maksud lain selain pengen curhat gitu. Tapi mungkin ucapan dan pemikiran gue ini salah.

Gue masuk lagi tuh ke ruang kesiswaan. Ngomong sama Bu Eva. Gue bilang ke dia, kalau gue gak bisa ikutin aturan sekolah yang maksa setiap siswa untuk pergi shalat berjamaah di masjid. Gue gak bisa ngejalanin hal secara paksa, hingga bikin gue gak ikhlas. Gue mau ngejalanin semua itu sesuai dengan keinginan tulus dari gue. just it.

Tapi, setelah gue ngomong gitu, Bu Eva marah-marah. Dia bilang, ini tuh tata tertib. Harus ditaati. Pokoknya gitu-gitulah. Gue dibilang keras kepala, pembangkang, ngebantah guru dan aturan sekolah. Sampai ngomong dia gak suka sama gue. huh!

Abis itu gue minta maaf karena sadar ucapan gue salah. Tapi, ya gitu, Bu Eva udah kelanjur marah. Dia udah bad mood. Jadi kepaksa deh, gue keluar dari ruangan itu dengan perasaan emosi juga. Disitu gue masih ikutan emosi karena berpikir tadi gue cuman berusaha untuk jujur dan itu bikin gue salah?! Capek deh!

Malamnya, gue nelepon nyokap gue. Gue ceritain semuanya. Gue emang terbiasa ceritain segala hal tentang masalah gue ke nyokap. Itu dikarenakan gue gak mampu menyembunyikan semua itu ke nyokap. Gue bukan orang yang pandai bohong ke ortu apalagi nyokap. Dan di malam itu bonyok gue marah besar. Mereka setuju sama Bu Eva. Dia bilang itu yang namanya tata tertib, harus ditaati. Gue juga harus ingat, kalau ngelawan guru itu dosa. Gue mesti denger apa kata guru-guru dan mesti dilaksananin. Satu lagi, bokap nyuruh gue buat minta maaf. Katanya, meskipun menurut gue apa yang gue lakuin itu benar, gue tetap salah dan harus minta maaf. Gue iyain karena gak mau ngelawan ortu.

Setelah nelepon, gue shalat isya terus tidur. Kepala gue pusing. Gue gak tahu mesti mikir gimana lagi selain minta maaf besok ke Ibu dan berharap dia bisa maafin. Karena itu, kemarin malam gue gak pergi bimbel english.

Daaaaaaaaannnnnnn.... Hari ini gue ngelakuin apa yang bokap suruh. Gue minta maaf ke Bu Eva. Tapi, hasilnya tetap sama; dia masih marah, gak mau terima permintaan maaf gue. Di ruang kesiswaan itu, gue bener-bener minta maaf sambil nangis. Gue nangis karena sadar kesalahan gue. Meskipun gue minta maaf karena disuruh, tapi hati gue gak bisa menyangkal kalau gue akui, gue salah. Salah besar!

Tapi, gue mesti apa sekarang? semua udah terjadi. Gue khilaf. Gue bahkan gak tahu dapat dorongan darimana sampai berani ngomong kek gitu ke guru. Gue... amat menyesal. Dan yang lebih membuat gue menyesal karena gue udah bikin bonyok gue kecewa. Pasti. Gue tahu mereka kecewa sama gue. mereka pasti gak nyangka anaknya bisa ngomong sekurang ajar gitu. Iya, gue juga gak nyangka!
Sekarang, gue cuman bisa menjalani hidup gue aja sesuai arusnya. Gue percaya, dibalik semua masalah pasti ada hikmah dan jalan keluarnya. Entah itu semua akan muncul sekarang atau pun suatu saat nanti.

Dulu, gue suka ngomong kek gini sama temen-temen gue kalau lagi denger pembina apel ngomong, “percuma tuh pembina apel ganti-gantian ngingetin kita buat jaga kedisiplinanlah, kebersihanlah, segala macem. Toh pada masuk telinga kanan keluar telinga kiri di telinga para siswa. Itu kata-kata yang fungsinya sekadar formalitas. Harusnya mereka nyampaiinnya dengan cara yang lebih berkesan. Biar siswa bakalan inget terus bahkan mengimplementasikannya.”

Gue pikir, ini cara yang berkesan buat gue. ternyata, secara gak langsung gue emang udah minta ini semua terjadi. Gue pengen cara yang berkesan buat ngingetin gue. Dan ini memang cara yang sangat berkesan hingga gue rasanya mesti bener-bener patuh pada aturan. Gue mesti disiplin dalam menjalani sesuatu, seperti shalat di masjid yang menjadi tata tertib sekolah.

Oh iya, tadi setelah gue menghadap ke Bu Eva, gue ketemu sama Bu Darma. Dia nanya gue kenapa, terus gue jelasin masalah ini. Gue pikir dia juga bakalan ikut marah. Ternyata nggak! Dia malah ngerangkul gue, bikin gue tenang. Dia bilang, “udah gpp. Nanti Bu Eva-nya baikan lagi kok. Nanti kalau Bu Eva juga udah tenang, baru deh minta maaf lagi.”

Sumpah! Bu Darma tuh emang guru yang baiiiiiikkkkkkk banget!!!!!!!!! Bu Darma, Bu Nurmini, Bu Ratna, Bu Nurul dan Pak Zainal itu guru yang super baik. Kalau gue boleh pinjem kata-kata Dilan yang ada di novel, gue mau bilang, “Gue harap anak-anak gue juga bisa punya guru kek mereka. Guru-guru dengan perasaan sabar yang luar biasa. Guru super baik nan penuh kasih sayang.”
Intinya, disini gue mesti belajar untuk lebiih sabar lagi dan mesti berusaha untuk mengontrol emosi. Gue percaya, ini merupakan salah satu fase gue menuju kedewasaan. Anggaplah kata Pak Zainal. Gue gak boleh terus terpuruk ke dalam suatu masalah kan? gue juga udah menyadari kesalahan gue serta udah janji buat gak ngulangin lagi.


Hm, untuk masalah Bu Eva yang masih belum mau maafin gue, yah, gue cuman bisa berdoa aja biar Allah bisa negluluhin hati dia dan mau maafin gue. Toh, gue juga cuman manusia biasa, eh lebih tepatnya anak remaja usia 16 tahun yang masih punya pemikiran kekakanak-kanakan dan emosi yang gak stabil.

Selasa, 29 November 2016

A Letter For Fate -- special his birthday!

HAPPY BIRTHDAY FATE!!!! aku tahu hari ini kamu ulang tahun. Bahkan aku udah mulai menghitung hari sejak awal bulan november tiba. Hanya saja aku gak berani buat ngucapin langsung ke kamu. aku.. takut.

Dua tahun yang lalu aku ngucapin selamat ulang tahun ke kamu lewat puisi yang juga hanya bisa aku taruh di blog ini dan sampai kapanpun gak bakalan pernah sampai ke kamu.

Setahun yang lalu, aku mulai nekat buat ngucapin langsung ke kamu, yah.. meskipun cuman lewat chat. Dan cara ini sukses bikin aku sempat benciiii banget sama kamu. Gimana gak? Ucapan selamat dari aku cuman kamu read aja tanpa ada komentar sama sekali! Disitu aku mulai berfikir buat bener-bener move on dari kamu. sampai-sampai teman-teman kamar aku jadi buat peraturan buat gak boleh nyebut-nyebut nama kamu. Peraturan itu mungkin berjalan untuk sementara waktu. Tapi, gak tahu kenapa lama-kelamaan perasaan benci itu menghilang dengan sendirinya dan aku masih tetap aja gak bisa move on. nyebelin kan? banget!

Dan di tahun ini, aku lagi-lagi ngucapin selamat ulang tahun ke kamu dengan cara menulisnya via blog. Hm.. aku harap ini jadi ucapan selamat ulang terakhir buat kamu. Aku harap setelah ini, aku benar-benar udah bisa move on dari kamu. Capek tahu suka sama seseorang yang sama sekali gak suka sama kita. Apalagi kalau orang itu juga gak peduli! Aku disini udah kayak anak bego plus alay nungguin orang yang tahu aku siapa aja mungkin nggak.

Jadi, sekali lagi aku ucapin selamat ulang tahun, Fate. Semoga hidup kamu bahagia dan selalu dalam ridha Allah swt. dan semoga aku juga bisa segera move on dari kamu. Semoga di masa SMA aku, ada cowok yang bisa bikin aku jatuh cinta ke dia dan bikin aku lupa sama kamu. Cowok yang gak bakalan bikin aku sakit hati dan membiarkan aku menunggu begitu lama. Aamiin.

Jumat, 04 November 2016

A Letter For Fate (5)

Halo, Fate... Aku punya kabar buat kamu. Hari ini aku sakit, hiksssL seharian aku di kasur jadinya gak ke sekolah deh. Aku kecapekan kali yah.  Tahu gak kenapa? Soalnya kegiatan aku akhir-akhir ini sibuuuukkkk banget! Mulai dari Raimuna, disana aku kemahnya selama 4 hari. Dan kamu harus tahu  efeknya buat aku sehabis pulang dari sana adalah wajah aku gosong! Serius, aku gak bohong. Temen-temen aku aja sampai syok apalagi aku. Belum lagi 4 hari kedepannya smaeli bakalan ngadain Senazar. Duh, kalau kamu liat mukaku yang gosong kayak gitu, mungkin bakalan ilfeelL tapi gapapalah yah, soalnya seru banget disana. Raimuna itu kan kemah pertama aku yang pesertanya dari berbagai sekolah. Wah pokoknya aku  gak bakalan lupa semua pengalaman aku selama disanaJ rasanya wajah gosong aku gak bisa ngalahin rasa senang aku selama kemah. So far, aku gak kapok kok ikut ginian. Kalau ada perkemahan lagi aku usahain buat ikut!

Oke, lanjut ke masalah Senazar. Di senazar itu aku ikut serta dalam salah satu penampilannya. Aku sama yang lainnya melakukan pementasan drama. Jujur, aku sempat takut kalau pementasannya gak sukses. Apalagi aku yang jadi penanggungjawabnya. Huuuhhh... asal kamu tahu aja nih, Fate. Sebelum pementasan drama ini, aku dan mungkin temen-temen drama lainnya ngerasa punya banyak banget masalah! Soalnya aku ngerasa apa yang aku perjuangin atau aku usahain untuk menyukseskan penampilan drama ini sama sekali gak dihargain. Ah, tahu deh. Aku gak tahu gimana cara buat cerita. Yang jelas penampilannya udah lewat dan alhamdulillah, kata salah satu temanku, pementasan drama kali ini  cukup menarik perhatian penonton jika dibandingkan pementasan tahun lalu. Hmm.. akhirnya seluruh beban aku mulai hari ini udah terangkat. Sisa, yah.. beban dari sekolah aja yang pastinya gak bakalan bisa berakhir.

Fate, aku gak tahu deh, tadi sebelum aku nulis ini, aku ngerasa pengen banget cerita banyak hal. Mau numpahin semua keluhan aku. Tapi sekarang aku gak tahu mau nulis apa. Atau mungkin lebih tepatnya aku gak tahu gimana cara nulis itu semua. Karena saat ini perasaan aku benar-benar campur aduk. Aku bahkan udah nangis gara-gara masalah yang aku hadapi itu kayaknya berat banget!

Fate, udah dulu deh. Aku bingung mau nulis apa lagi. lama-lama nulis makin gaje. Aku mau isirahat, besok harus sekolah. Aku gak mau kebanyakan bolos. Hehehe... good night my Fate:*

Selasa, 01 November 2016

A Letter For Fate (4)

Gak seperti biasanya, aku nulis surat ini masih siang-siang, di sekolah pula. Fate, aku rasanya pengen banget nangis.... pengen,pengen, pengen banget! Gak tahu kenapa. Mungkin karena aku kecewa? Gimana gak? Aku mau banget ikut kelopak, bahkan aku udah bela-belain minta izin sama orang tua buat ngegantiin teman aku. Eh ternyata hari ini salah satu teman aku  yang juga ikut kelopak bilang kalau teman aku udah ada penggantinya. Hayo, kalau kamu jadi aku kecewa gak? Fate, serius aku nulis ini sambil nahan tangis. Aku pengen banget melampiaskan semua ini, tapi gak bisa. Apa  mungkin karena aku yang terlalu kuat? Haha..

Fate, aku pengen banget ngerasain perkemahan yang isinya itu berbagai sekolah. Aku mau menikmati masa SMA aku yang aku sendiri gak yakin bisa menikmatinya. Lagipula lomba ini tingkat nasional, jadi setidaknya aku bisa dapat sertifikat lomba tingkat nasional melalui hal yang aku sukai. Karena kalau harus mendapatkan sertifikat itu melalui bidang akademik, aku mana mungkin bisa. Fate, aku harus apa? Aku ingin masuk ke Universitas Indonesia, dan aku sadar, aku pasti butuh sertifikat lomba tingkat nasional untuk menunjang spesifikasi aku selain nilai rapor.  Tapi aku harus ikut lomba apa? Aku pusing mencari lomba yang sesuai dengan aku. Dan kelopak ini merupakan salah satu lomba yang menurutku cocok, tapi kenapa lomba ini tidak bisa aku ikuti? Hhh.. tahu, ah. Aku udah pusing. Rasanya aku gak mau mikirin apa-apa lagi. Karena setiap aku mikirin sesuatu yang menyangkut masa depan aku, lomba-lomba, atau cita-cita, rasanya aku pasti selalu mau nangis.


Oh iya, Fate, kamu gimana disana? Kamu udah dapat prestasi apa disana? Udah banyak belum? Aku pikir sih kamu gampang buat dapet prestasi di bidang apapun, kamu kan pintar. Fate, aku mau masuk kelas dulu yah, kamu baik-baik disana.. daahhhh!

Story with Fate ---This is Dare!

Hai, haiii.. gue sebenarnya nulis ini yah.. dengan sedikit terpaksa. karena gue dapat dare dari teman kelas buat nulis kisah gue dari awal sampai akhir, kenapa gue  bisa suka sama fate. oke.. gue rasa hal ini gak cukup rumit untuk gue laksanakan. so, this is my story!

awalnya, gue dari pertama kali masuk SMP emang udah tertarik sama dia. cuman, saat itu teman gue juga ada yang suka sama dia bahkan udah lebih lama karena mereka satu SD. yah gue yang sangat memegang prinsip hidup, pantang untuk menyukai seseorang yang juga disukai oleh teman gue  sendiri. makanya saat itu gue berusaha buat berhenti menyimpan perasaan ke dia, sebelum gue jatuh terlalu dalam kan?

Nah, setahun berlalu. teman gue yang naksir fate ternyata udah gak naksir dia lagi. soalnya dia tertarik sama salah satu adik kelas di sekolah dan  saat itu dia juga akhirnya terpaksa pindah sekolah karena ortunya dipindah tugaskan. meskipun dia udah pindah, bukan berarti gue langsung aja gitu naksir fate. gak! karena yah selama satu tahun itu gue juga udah naksir sama salah seorang kakak kelas gue yang disaat gue kelas dua, dia udah lulus.

Oke, meskipun kakak kelas yang gue taksir dan teman gue yang naksir fate udah gak ada di sekolah gue lagi, gue tetap gak ada pikiran buat kembali naksir sama fate. sampai kejadian itu terjadi. kejadian saat salah satu teman sekelas gue menemukan lembar tugas puisi gue dan murid lainnya di atas meja guru. anehnya, lembar tugas puisi gue dan fate itu ditaruh paling atas dan kayak udah disatuin gitu. dan lebih anehnya lagi, judul puisi gue juga sama dengan dia! pas temen gue ngeliat itu, dia langsung manggil gue dan ngasih liat tuh dua lembar kertas. terus dia bilang, "Muf kutahu mi jodohmu siapa. ini orang."

gue heran dong kenapa dia tiba-tiba ngomong  kayak gitu. pas gue liat tuh dua kertas, asli gue juga sempat kaget tapi ekspresi wajah gue langsung gue kendalikan. takut salting. gue berusaha bersikap biasa aja tapi temen-temen gue tetap aja ngegodain gue bahkan sampai satu kelas pun tahu kejadian itu. serius, gue maluuuuu banget!

tapi, satu hal yang harus diketahui. semenjak kejadian memalukan itu, gue jadi suka merhatiin fate. gak tahu kenapa, gue selalu kepikiran soal kejadian itu. duh, alay banget yak? bodo. intinya, gara-gara gue keseringan merhatiin dia, gue jadi kebiasaan. kemudian entah sejak kapan perasaan yang awalnya cuman suka-suka biasa aja, eh lama-lama jadi suka banget.

setiap fate senyum gue bisa secara otomatis buat tersenyum juga. gue rela bangun pagi-pagi banget, terus ngatur jam yang pas buat berangkat sekolah cuman biar gue bisa bersamaan nyampe sama fate di sekolah. gue suka ngeliat dia melintasi lapangan sekolah. kalau gue udah ngeliat dia hari itu, mood gue sepanjang hari bisa awet baiknya. hehehehe...

gitu aja udah bikin gue bahagia, hal-hal sederhana yang dia aja gak tahu. gimana kalau pas gue tahu kalau gue dengan dia berada di kelas yang sama saat kita duduk di kelas IX. bayangin betapa senengnya gue!! ya ampun, serius! gue bener-bener berasa berada di taman bunga lagi berbunga-bungaXD


Aaaahh.. pokoknya gue banyak kisah tentang fate yang gak mungkin gue ceritain semuanya. capek keles buat ngetik. Yang jelas, karena dia terlalu spesial buat gue, makanya sampai saat ini gue masih belum bisa move on dari dia.  padahal gue udah setahun gaak pernah liat fate. kangen? pasti. niat buat move on aja? sering. tapi gak pernah bisa terwujud. so... ini deh ujung dari cerita gue.

byeeeeeee;*