CLICK HERE FOR FREE BLOGGER TEMPLATES, LINK BUTTONS AND MORE! »

Senin, 05 Februari 2018

Welcoming February With A Little Bit Trouble? idk.



Siang ini pukul 15.09, hari senin 5 februari 2018 gue punya cerita yang mungkin... cukup menarik untuk gue kenang di beberapa tahun kedepan. Hari ini gue sama teman-teman ; uci, innah, ica, wahida, anggun, inca, tri dan cunnul kebagian hukuman, hehehe. 

Iya, kita dihukum karena kesalahan yang memang udah kita lakukan. Kemarin, eh salah pas sabtu sore, gue sama teman-teman sekelas keluar sekolah buat ngejenguk nabila di rumah sakit. Plus tri dan cunnul karena mereka teman kamarnya nabila. Nah, abis dari sana gue sama teman-teman yang udah gue sebutin di awal itu gak langsung pulang. Ya gitulah, kita jalan-jalan dulu ke kota. Niatnya sih cuman ke pasar lakessi  buat beli bahan-bahan acara buat malam minggu tapi gak jadi karena perkiraan kita pasarnya udah tutup karena udah maghrib. Makanya, kita langsung ke senggol aja buat beli itu dan yahh belanja-belanja lainnya yang tidak terencanakan.

Karena itu, kita akhirnya pulang malam dan serius, pas perjalanan pulang kita semua deg-degannya minta ampun gara-gara dapat telepon dari teman yang ada di asrama katanya pak tamrin nyariin kita semua. Abis itu kita akhirnya nelepon pak tamrin karena takut kena gap yang lebih parah. Dan ya, ditelepon itu kita disemprot abis-abisan sama dia. Makin kacau lah perasaan kita. Belum lagi malam itu kartu ATM gue  bermasalah karena PINnya yang terblokir. Duh, pusing deh.

Terus pas sampai, yah ternyata gak ada hal-hal buruk apapun yang terjadi. pak tamrin sih cuman ngeliat-liat tajam aja tapi gak ngelakuin apa-apa. Yaudah, setelahnya, kita tetap melanjutkan rencana bikin gorengan di rumah pak zainal.

Oke, cukup untuk ketenangan kemarin. Karena hari inilah hukuman  sebenarnya yang kita dapatkan. Pertama, kita dapat teguran langsung lewat pembina upacara. Gila, malu banget kan? Abis itu, pas selesai upacara kita langsung disuruh berdiri di dekat tiang bendera, disidang gitu ceritanya sama bu eva dan bu  puji yang notabene wali kelas kita.

Gak serem-serem amat sih, dimarahinnya juga gak lama terus dikasih hukumannya bersihin kaca jendela  ruang guru. Kayak di film-film gitu loh, hehehe. Yang gak sreg, yah cuman malunya itu. Kita sukses jadi bahan bicara guru-guru di kantor. Ckckck... udah itu, kita langsung masuk kelas dan ulangan ekonomi. Uh, malesinnya...

Anyway, setidaknya kalau dipikir-pikir ini semua pada ujungnya bakalan jadi kenangan-kenangan akhir masa SMA gue yang tersisa kurang lebih 3 bulan lagi atau malah sisa 2 bulan.
Eh, udah lama yah gue gak nulis kisah lagi? Padahal ada banyak kisah yang pengen gue ceritain. Tapi mungkin selalu gak sempet.

Contohnya, tahun lalu gue bener-bener ngerasain the best teacher’s day ever. Iya, karena di hari itu gue bener-bener yakin bu eva udah maafin kesalahan gue di masa lalu. Soalnya pas salam-salaman sama guru di mau aja meluk gue dan bilang kalau dia maafin gue. Yeyyyy!

Terus apa lagi yah? Hm.. au ah udah lupa. Gue juga kayaknya harus stop cerita sekarang. Mau shalat ashar di mesjid. See? I’m still smaeli’s student and the rules must be go on. Setidaknya yah gue berusaha untuk taat aturan. Good girl, right?

Senin, 21 Agustus 2017

A Letter For Fate (9)

Ini malam terakhir aku di umur 16 tahun, fate. yup. besok aku ulang tahun yang ke 17, yang biasanya orang-orang bilang sweet seventeen. tapi aku gak tahu dan gak yakin kalau kata itu juga bisa berlaku buat aku.

fate, aku takut kalau di umur 17 tahun aku, kelak hanya akan berakhir tanpa ada sesuatu yang spesial. terutama, aku takut kalau aku menghabiskan masa 17 tahun aku dengan terus menyimpan perasaan suka - atau mungkin bisa aku bilang cinta - ke kamu. jujur, udah berapakali aku berusaha buat menyerah terhadap perasaan ini. tapi, udah berapakali juga perasaan ini selalu tumbuh di hati aku. entah sampai kapan.

Dan sekarang, di akhir usia 16 tahun ku, aku berharap kamu menjadi bagian dari orang yang mengingat hari ulang tahun ku dan mengucapkannya. aku sadar, bahkan sangat sadar kalau hal ini adalah mustahil. namun hati aku juga bisa gak bohong untuk tidak berhenti berharap. jadi biarkan hati aku berharap sesukanya seperti di tahun-tahun sebelumnya, bahwa suatu saat harapan aku yang satu ini pasti akan terwujud.

walaupun hanya satu kalimat, Happy Birthday.

Minggu, 11 Juni 2017

A Letter For Fate (8)



FATEEEEEE!!!! GUE, GUE GAK TAHU MAU NGOMONG APA DAN NGAPAIN XD hehehe..

Aku gaje banget yah? Yaudah sih. Fate, dengerin cerita aku deh. Kemarin malam habis shalat tarwih, aku sama temen-temen galaks11 ngadain acara gitu. Yang ngegalang acara ini sih dari kelas aku, Quasar, dalam rangka perpisahannya Nia yang pengen pindah sekolah. Sedih sih sedih, tapi yah itu keputusan yang udah Nia ambil, jadi aku sama temen-temen harus ngehargain itu. 

Lagipula, jujur aku juga pengeennnnn banget pindah dari sekolah ini. Gak tahu kenapa, semakin aku nguatin diri buat bertahan disini, semakin banyak alasan aku untuk pindah dari sekolah ini. Padahal aku bener-bener seneng sama temen-temen yang ada disini. Tapi mungkin tekanan yang aku rasain masih lebih besar. 

Ada banyak kisah yang mungkin gak bakalan bisa aku lupain disini. Terkadang ada waktu dimana aku merasa bahagia dan nyaman ketika bersama mereka, khususnya sih sama temen-temen kelas aku. Serius, aku berani bertaruh kalau mereka adalah teman sekelas terbaik yang pernah aku dapatkan sepanjang ini. Seperti kemarin, habis nyiapin acara, kami nyuci peralatan yang dipinjam dari pantry bareng-bareng. Uhhhh, aku jamin itu seru banget! Tapi, anehnya aku mikir kalau hal-hal seperti itu akan lebih baik kalau menjadi kenangan-kenangan terakhir bersama mereka. 

Aku bener-bener pengen pindah, Fate. Setiap kali aku mikir untuk bertahan di sekolah ini, hati aku rasanya sesak. Aku selalu mau nangis tanpa alasan yang jelas. Aku berpikir, meskipun banyak kenangan bahagia yang aku alami selama disini, aku juga tetap punya banyaaaaakkk hal yang bikin aku ngerasa gak nyaman dan gak betah disini. Entah itu hanya sekadar hal kecil ataupun sampai ke hal-hal besar. Kayak sekarang ini. Aku ngerasa beteeeeeeeeeee banget!

Aku bete sama salah satu temen kamar aku! ARGHHHHHHH!!!!!!!!!! AKU BENER-BENER MARAH DAN PENGEN NANGISSSSSSSSSSSSSSSS!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!! Aku gak tahu harus gimana ceritanya. Karena setiap aku mikirin hal ini bikin aku bener-bener muak!!! jadi, mungkin lebih baik aku gak usah cerita daripada keyboard laptop aku rusak gara-gara jadi pelampiasan kekesalan aku.

Fate, HUAAAAAA....

AKU KESELL

BADMOODDDDD

EMOSII

ARGHHHHH

DOAIN AKU AJA DEH FATE, SEMOGA US TERAKHIR AKU BESOK BERJALAN DENGAN LANCAR. AAMIIN.

Udah fate, aku cuman mau numpang curcol aja sama kamu hehehe.. soal perasaan aku sama kamu, aku cerita kapan-kapan aja yah. Soalnya aku juga punya cerita tentang kamu, aku, dan kita. Cielaahh hahahaxd

BYE FATE! I MISS U, I LOVE U hehehe...

Sabtu, 15 April 2017

A Letter For Fate (7)

Halo, Fate!! Gimana penampilan kamu saat pensi tadi? Sukses kan? Pastinya dongg... kalau kamu tanya aku tahu tentang ini darimana.. ya kamu gak usah tanya lah. Karena selalu ada cara biar aku bisa tahu segala tantang kamu. Hehehe... Dan harus kamu tahu, Fate, poster teater kelas kamuyang di pos di ig itu udah aku like dan share kemana-mana. Pokoknya semua teman-teman di sekolah aku udah aku suruh ikutan like dan share juga. Bahkan hampir semua orang yang ada di kontak ig aku, aku dm buat nyuruh mereka nge like dan share poster itu. aku juga ngebajak ig adek aku buat bantu kamu ngepromote poster itu. duh.. pokoknya kemarin itu aku sibuk banget bantuin kamu ngepromote poster itu. Fate, itu semua aku lakuin dengan penuh semangat dan tulus demi kamu. Selama aku bisa bantu, aku pasti bakalan bantu kamu. Jadi, tenang aja...

Oh iya, Fate! Aku sebenarnya pengeeeeennn banget ngeliat kamu tampil. Aku pengen banget ngeliat kamu main drama lagi. aku yakin kamu pasti keren banget saat main drama kayak pas smp dulu. Tapi sayangnya, aku udah balik ke asrama kemarin, jadi gak bisa liat kamu tampil hari ini. Eitss... tunggu dulu. Usaha aku buat ngeliat kamu tampil gak pupus gitu aja. Setelah melakukan perdebatan panjang dengan diri aku sendiri, aku akhirnya mutusin buat minta bantuan orang lain. Dan.. kamu mau tahu siapa orangnya? Dia, adalah Waode. Yup, aku bener2 ngebuang rasa malu aku lalu ngechat dia. Untungnya, Waode sikapnya welcome aja sama aku. Dia malah ngeladenin semua pertanyaan aku tentang kamu dan dengan senang hati ngeceritain segalanya. Padahal, awalnya aku cuman pengen minta bantuan dia buat ngevideoin kamu pas lagi tampil. Udah, gitu aja. Eh, emang mungkin aku lagi beruntung banget yah, jadinya bisa dapat kabar lebih tentang kamu.

FAATEEE!! Kamu tah gimana bahagianya aku saat denger semua kabar baik tentang kamu?!! Kamu tahu gimana bahagianya aku pas tahu ternyata kamu gak pernah punya pacar selama ini? GILAAAAAA! AKU BENER-BENER BAHAGIA!!! Sampe aku gak sadar kalau daritadi aku udah loncat-loncat girang gak ketulungan. Fate, aku bener-bener bahagia pas tahu kamu ternyata fokus banget sama pelajaran kamu sampe-sampe gak ada waktu lagi buat ngurusin cewek. Aku bahagia pas tahu kamu ternyata peraih juara 3 umum di sekolah. Aku bahagia pas tahu kalau kamu masih jadi Fate yang selama ini aku kenal. Fate yang cuek sama cewek, alim dan cool banget! Aku bahagia kalau ternyata kamu cuman buru rangking bukannya malah buru cewekXD. Aku bahagia karena tahu sekarang katanya kamu makin tinggi dan cakep. Hehehe... pokoknya aku bahagiaaaaaaaaa banget setelah dengar kabar kamu. Rasanya, semangat aku yang selama ini hilang, tiba-tiba mencuat kembali. jantung aku yang selama ini seolah lelah untuk berdetak, seketika berpacu dengan sangaaaatttt cepat. Huaaaa aku benar-benar rindu dengan perasaan seperti ini. Perasaan yang udah lama terkubur. Itu perasaan... jatuhh cinta.

Aku berani bertaruh kalau aku gak bakalan menyesal untuk suka sama kamu. Oh, bukan hanya suka. Aku sama sekali gak akan menyesal untuk cinta sama kamu. Hei, Fate, My moodbooster! Katanya baru-baru ini kamu juga abis masuk rumah sakit yah gara-gara operasi tulang hidung dan sinusitis. Maaf Fate, aku baru tahu sekarang. aku harap sekarang kamu udah baik-baik aja. Amiin. Nah, Fate, makanya kamu harus jaga kesehatan kamu yah! Jangan sampai sakit lagi;))
Fate, setelah aku pikir-pikir, kamu dan aku tuh bagaikan bumi dan langit. Kita itu bener-bener bertolak belakang. Kamu begitu luar biasa dan akuyang begitu biasa. Kamu tinggi, aku pendek. Kamu pinter, aku gak. Kamu cakep, aku biasa aja. Kamu rajin banget belajarnya, aku boro-boro belajar, merhatiin guru ngejelasin materi aja nggak. Kamu berbakat, aku gak ada bakat yang benar-benar istimewa. Duuh.. pokonya gitu deh!

Tapi, aku gak bakalan biarin itu semua terjadi begitu lama. Mulai sekarang aku bakalann bikin perubahan dalam diri aku. Aku pasti bisa menyeimbangi kamu, Fate. Aku udah minum susu peninggi badan kok. Aku udah mau diet biar badan aku gak gendut lagi. Mulai sekarang, aku juga mau belajar lebih giat lagi biar pinter kayak kamu. Dan Fate, ini hal penting yang mau aku aku kasih tahu ke kamu. AKU GAK AKAN MAU PUNYA NIAT PINDAH SEKOLAH LAGI! AKU MAU BERUSAHA DAN PERJUANGAKU GAK AKAN MAU PUNYA NIAT PINDAH SEKOLAH LAGI! AKU MAU BERUSAHA DAN PERJUANGIN SNMPTN AKU BIAR AKU BISA DENGAN MUDAH MASUK KE UNIVERSITAS YANG SAMA DENGAN KAMU!!! Ataupun kalau bukan universitasnya yang sama, setidaknya  kita bisa berada di kota yang sama. Jadi, kalau aku bisa dapetin snmptn, aku bisa bebas ngikutin kota dimana kamu ingin kuliah. Fate, kali ini kita bakalan mengulang hal yang sama lagi seperti saat smp. Kamu yang jadi moodbooster aku dan menjadi penyemangat aku buat belajar, dan aku yang akan selalu berusaha untuk bisa menjadi cewek terbaik untuk kamu.

Tunggu aja, Fate! Aku pasti bisa jadi cewek terbaik buat kamu. Aku benar-benar akan berusaha semaksimal mungkin. Aku pasti akan belajar dengan sungguh-sungguh buat mewujudkan impian aku itu. sabar yah, Fate. Aku yakin, kalau usaha aku nanti gak akan sia-sia, sama seperti dulu. Kalau kita emang jodoh, kita pasti bakalan ketemu lahi bagaimana pun caranya. Sekarang, aku hanya akan berusaha sambil berdoa kepada Allah agar aku bisa mendapat kekuatan untuk bertahan lebih lama lagi bersekolah disini hingga aku mampu meraih apa yang aku harapkan. Doain aku, Fate! Semoga aku bisa mendapatkan peluang snmptn itu dan lulus melalui jalur itu menuju universitas dan kota yang akan kita tempati bersama. Amiin....

Semangat, Fate! Terima kasih karena telah membangkitkan kembali semangat yang terkubur dalam diri aku. Terima kasih karena telah hadir kembali dalam hidup aku. Kuharap kamu akan kembali membawa pengaruh positif bagi aku sama seperti smp dulu.

Love,
Your Fate.                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                           

Sabtu, 04 Februari 2017

Belenggu Bayangan


Apa kalian pernah merasa benar-benar terpuruk?
Benar-benar merasa berada dalam penjara yang begitu melelahkan?
Jika kalian bertanya kepadaku,
Maka kujawab iya.

Saat ini, pundakku terasa sangat berat.
Diisi oleh berbagai beban tak terelakkan.
Beban yang kubentuk sendiri,
Namun ada juga beban yang dengan sendirinya menghampiriku.

Sungguh, Aku serasa ingin berteriak,
Hey! Siapapun itu, tolong lepaskan aku!
Angkat seluruh bebanku!
Keluarkan aku dari kekangan melelahkan ini!

Namun, yang terjadi hanyalah isakan tangisku semakin keras.
Hatiku yang semakin sesak.
Badan yang semakin lemah, tak berdaya.
Dan perasaanku yang semakin takut.
Takut, akan kekecewaan orang tuaku.

Ya Allah, aku harus apa?
Masalah ini terlalu rumit untuk kuhadapi sendiri.
Kesanggupanku, Kesabaranku,
Terkikis secara perlahan.
Membuatnya hilang secara berkala.

Kini tersisa aku yang merintih.
Menyembunyikan semua perih.
Membiarkan tangis luruh bersama sakit.

Dan membuatku mendekap diri sendiri.

Jumat, 03 Februari 2017

Having New Year in Smaeli for The First Time!

31 Desember 2016 gak gue lewatin bareng keluarga seperti biasanya. gak ada mama, papa, adik, nenek, om, tante, atau sepupu-sepupu lainnya. but, gue ngelewatin akhir tahun ini bareng keluarga baru gue di smaeli.  yup, mereka saudara-saudari gue. it feel better, karena bisa ngerasain suasana baru.

Meskipun ada sedikit masalah, tapi tetep jadi kok acaranya. kami bikin acara jagung bakar yang lucunya bukan jagung manis tapi itulooh jagung yang warnanya putih, yang biasa diolah jadi gedung rebus. aneh kan? tapi yaudahlah. itu semua kami syukuri.

Kalau gue mikir soal kejenuhan gue hidup di smaeli, itu udah berada pada tingkat jenuh stadium 3. gue gak tahu apa yang bisa bikin gue betah disini. tapi mengingat saudara-saudari gue disini, gue mulai mikir, mereka sebenarnya yang bikin gue tetap bertahan disini. mereka yang ngasih gue kekuatan, semangat.

Ssssttt, gue juga punya rahasia di malam ini. Rara a.k.a Rahmat Ramadhan pengen nembak si Anggun. dan gue sama Ayyi yang disuruh bantuin dia buat nembak Anggun. ala-ala mak comblang deh gue sama Ayyi. Nah gue sama Ayyi sebenarnya mau, tapi kita juga takut dosa. soalnya kan pacaran itu gak boleh dalam Islam dan disini peran gue sama Ayyi itu pengen membantu orang buat melakukan larangan itu. bego gak sih?XD

Tapi yah, mau diapain lagi. kita udah terlanjur bilang iya buat ngebantuin Rara. Tapi, abis itu gue sama Ayyi bikin perjanjian buat gak jadi mak comblang lagi. ini yang terakhir.soalnya kita mikir dosa bro!

Yaudah, alhasil kita bikin rencana deh buat nembak  Anggun besok aja. soalnya gue sama Ayyi pengen mastiin perasaan si Anggun dulu. ntar dia nolak, kan kasian Rara. Nah abis dari acara tahun baru di samping aspuri, gue sama Ayyi masuk asrama. kita terus ke kamar Anggun.dan nanyain gimana perasaan dia. terus dia jawab, "Kalau  Rara nembak, gue terima dia."

oke. jadilah rencana kita. Rara nembak Anggun besok malamnya, 1 Januari gitu. sumpah kejadian inirasanya pengen gue delete dari memori gue. ini momen yang paling bikin gue ilfeel soal cowok alay yang nembak seseorang. gue mau cerita gimana Rara nembak Anggun. itu bakalan bikin gue.... eewwwhhh, gak mau bayangin lagi buat cerita.

yang pasti intinya malam itu Anggun nerima Rara. tapi gue yakin Anggun nerima Rara itu pasti kepaksa. dia cuman  gak enak aja sama gue sama Ayyi yang udah ngedukung proses penembakan dia.

Serius, gue sama Ayyi di malam itu juga gak enak banget sama Anggun. gue juga gak kebayang kalau Rara ternyata orangnya alay banget. ewh! pokonya gitulah.

Dan beberapa hari kemudian, gue dapat kabar kalau Anggun sama Rara putus. entah kenapa gue sama Ayyi rasanya tuh bahagiaaaaaa binggoooo! gak bohong! Eits, kita bahagia bukan karena kita naksir Rara jadi seneng kalau mereka putuus! hih! ogah amat! kita bahagia semata-mata karena rasanya lega aja gitu. dosa kita karena ngecomblangin mereka akhirnya berakhir juga! Alhamdulillah.

ini kisah terburuk gue sepanjang jadi mak comblang. Gue udah janji pada diri gue agar gak bakalan jadi mak comblang lagi. sampai kapanpun. kecuali kalau orang itu pengen ngajak nikah. itu sih pasti gue bantuin. kan berpahala heheheXD

sekian cerita gue tentang awal tahun yang ternyata baru bisa gue post pada awal bulan Februari. telat sebulan gpp kali yahhh...

Huaaaaaa! My trouble with Bu Eva

Ini hari terburuk gue selama di smaeli. Eh, mungkin nggak. Ah yang jelas ini hari yang sangaaaaaatttttt buruk! Plus kemarin juga!

Hari ini gue punya masalah sama guru paling berbahaya di smaeli, Ibu Eva namanya. Sumpah! Pengalaman ini jauh lebih buruk daripada sama Pak Asri ataupun Ibu Ratna.

Jadi gini, kemarin, gue sama teman-teman yang lain itu dipanggil ke ruang kesiswaan. Disitu kita menghadap ke Bu Eva gara-gara kebanyakan absen sholat a.k.a. kita jarang tuh buat sholat berjamaah di masjid. Disitu kita dinasihatin, ditegur, atau apalah itu semacamnya. Habis itu disuruh balik ke kelas.

Nah, sehabis sholat dhuhur, gue malah balik menghadap lagi ke Bu Eva. Serius, dipikiran gue itu gue cuman mau ngungkapin apa yang selama ini ngengganjal di hati gue. Gue gak ada maksud lain selain pengen curhat gitu. Tapi mungkin ucapan dan pemikiran gue ini salah.

Gue masuk lagi tuh ke ruang kesiswaan. Ngomong sama Bu Eva. Gue bilang ke dia, kalau gue gak bisa ikutin aturan sekolah yang maksa setiap siswa untuk pergi shalat berjamaah di masjid. Gue gak bisa ngejalanin hal secara paksa, hingga bikin gue gak ikhlas. Gue mau ngejalanin semua itu sesuai dengan keinginan tulus dari gue. just it.

Tapi, setelah gue ngomong gitu, Bu Eva marah-marah. Dia bilang, ini tuh tata tertib. Harus ditaati. Pokoknya gitu-gitulah. Gue dibilang keras kepala, pembangkang, ngebantah guru dan aturan sekolah. Sampai ngomong dia gak suka sama gue. huh!

Abis itu gue minta maaf karena sadar ucapan gue salah. Tapi, ya gitu, Bu Eva udah kelanjur marah. Dia udah bad mood. Jadi kepaksa deh, gue keluar dari ruangan itu dengan perasaan emosi juga. Disitu gue masih ikutan emosi karena berpikir tadi gue cuman berusaha untuk jujur dan itu bikin gue salah?! Capek deh!

Malamnya, gue nelepon nyokap gue. Gue ceritain semuanya. Gue emang terbiasa ceritain segala hal tentang masalah gue ke nyokap. Itu dikarenakan gue gak mampu menyembunyikan semua itu ke nyokap. Gue bukan orang yang pandai bohong ke ortu apalagi nyokap. Dan di malam itu bonyok gue marah besar. Mereka setuju sama Bu Eva. Dia bilang itu yang namanya tata tertib, harus ditaati. Gue juga harus ingat, kalau ngelawan guru itu dosa. Gue mesti denger apa kata guru-guru dan mesti dilaksananin. Satu lagi, bokap nyuruh gue buat minta maaf. Katanya, meskipun menurut gue apa yang gue lakuin itu benar, gue tetap salah dan harus minta maaf. Gue iyain karena gak mau ngelawan ortu.

Setelah nelepon, gue shalat isya terus tidur. Kepala gue pusing. Gue gak tahu mesti mikir gimana lagi selain minta maaf besok ke Ibu dan berharap dia bisa maafin. Karena itu, kemarin malam gue gak pergi bimbel english.

Daaaaaaaaannnnnnn.... Hari ini gue ngelakuin apa yang bokap suruh. Gue minta maaf ke Bu Eva. Tapi, hasilnya tetap sama; dia masih marah, gak mau terima permintaan maaf gue. Di ruang kesiswaan itu, gue bener-bener minta maaf sambil nangis. Gue nangis karena sadar kesalahan gue. Meskipun gue minta maaf karena disuruh, tapi hati gue gak bisa menyangkal kalau gue akui, gue salah. Salah besar!

Tapi, gue mesti apa sekarang? semua udah terjadi. Gue khilaf. Gue bahkan gak tahu dapat dorongan darimana sampai berani ngomong kek gitu ke guru. Gue... amat menyesal. Dan yang lebih membuat gue menyesal karena gue udah bikin bonyok gue kecewa. Pasti. Gue tahu mereka kecewa sama gue. mereka pasti gak nyangka anaknya bisa ngomong sekurang ajar gitu. Iya, gue juga gak nyangka!
Sekarang, gue cuman bisa menjalani hidup gue aja sesuai arusnya. Gue percaya, dibalik semua masalah pasti ada hikmah dan jalan keluarnya. Entah itu semua akan muncul sekarang atau pun suatu saat nanti.

Dulu, gue suka ngomong kek gini sama temen-temen gue kalau lagi denger pembina apel ngomong, “percuma tuh pembina apel ganti-gantian ngingetin kita buat jaga kedisiplinanlah, kebersihanlah, segala macem. Toh pada masuk telinga kanan keluar telinga kiri di telinga para siswa. Itu kata-kata yang fungsinya sekadar formalitas. Harusnya mereka nyampaiinnya dengan cara yang lebih berkesan. Biar siswa bakalan inget terus bahkan mengimplementasikannya.”

Gue pikir, ini cara yang berkesan buat gue. ternyata, secara gak langsung gue emang udah minta ini semua terjadi. Gue pengen cara yang berkesan buat ngingetin gue. Dan ini memang cara yang sangat berkesan hingga gue rasanya mesti bener-bener patuh pada aturan. Gue mesti disiplin dalam menjalani sesuatu, seperti shalat di masjid yang menjadi tata tertib sekolah.

Oh iya, tadi setelah gue menghadap ke Bu Eva, gue ketemu sama Bu Darma. Dia nanya gue kenapa, terus gue jelasin masalah ini. Gue pikir dia juga bakalan ikut marah. Ternyata nggak! Dia malah ngerangkul gue, bikin gue tenang. Dia bilang, “udah gpp. Nanti Bu Eva-nya baikan lagi kok. Nanti kalau Bu Eva juga udah tenang, baru deh minta maaf lagi.”

Sumpah! Bu Darma tuh emang guru yang baiiiiiikkkkkkk banget!!!!!!!!! Bu Darma, Bu Nurmini, Bu Ratna, Bu Nurul dan Pak Zainal itu guru yang super baik. Kalau gue boleh pinjem kata-kata Dilan yang ada di novel, gue mau bilang, “Gue harap anak-anak gue juga bisa punya guru kek mereka. Guru-guru dengan perasaan sabar yang luar biasa. Guru super baik nan penuh kasih sayang.”
Intinya, disini gue mesti belajar untuk lebiih sabar lagi dan mesti berusaha untuk mengontrol emosi. Gue percaya, ini merupakan salah satu fase gue menuju kedewasaan. Anggaplah kata Pak Zainal. Gue gak boleh terus terpuruk ke dalam suatu masalah kan? gue juga udah menyadari kesalahan gue serta udah janji buat gak ngulangin lagi.


Hm, untuk masalah Bu Eva yang masih belum mau maafin gue, yah, gue cuman bisa berdoa aja biar Allah bisa negluluhin hati dia dan mau maafin gue. Toh, gue juga cuman manusia biasa, eh lebih tepatnya anak remaja usia 16 tahun yang masih punya pemikiran kekakanak-kanakan dan emosi yang gak stabil.